Post Format

Daftar Belanja

22 comments

Hari ini aku diajak belanja sama mama. Ngga terasa, ngga sampe 2 minggu lagi aku sudah pergi dari Indonesia 😥 Rasanya campur aduk banget, meski aku berusaha biasa aja. Aku pengen bawa adik bungsuku ke sana, jadiin dia gantungan kunci, tapi dia ga mau.

Barang-barang yang ga usah dibeli:

  1. Sarung tangan, karena mamaku udah beliin sarung tangan imut garis-garis gradasi ungu hitam. Plus, aku sendiri sebagai lady rocker wannabe ( 😛 ) udah punya sarung tangan kulit warna hitam yang keren banget! (Hihihi keliatan kan perbedaan selera antara cewek “manis” dan cewek lusuh :LOL: )

  2. Obat-obatan, ini mamaku kadang lebay deh, tapi semuanya karena beliau sayang banget sama aku. Masa’ aku dibeliin INZA banyak banget, trus Tolak Angin dan Balsem, ditambah koyo Salonpas (untung bukan koyo cabe)! Katanya penting, soalnya ntar aku kedinginan, masuk angin, trus obat-obat itu ga dijual di sana.

  3. Sweater, ga perlu beli soalnya udah dibawain sama tanteku dari magelang. Buanyak deh sweater dia, dan … alamak, warnanya merah semua! Maklumlah, tanteku ini penggemar fanatik warna merah. Kalau ga merah ya pink (aduh). Tapi ada yang abu-abu satu, bolehlah. Plus syal kotak-kotak warna (coba tebak) merah! Juga topi rajut dengan penutup telinga … (kalo ini aku beli sendiri, itu loh topi yang kalo dipake bentuknya kayak telinga anjing).

  4. Underwear, kata Mevrouw Fini (guru les Bahasa Belandaku), aku harus persiapkan underwear dari sini. Karena, di sana, mau cari di manapun, tidak ada yang pas untuk ukuran cewek Asia (maksud loh 😛 ). Meskipun aku tambah gemuk dua kali lipat juga ukuran Eropa masih terlalu besar buatku (duh). Tapi aku ngga usah beli, karena aku udah punya persediaan. Ya, aku tipe cewek yang selalu punya stok underwear baru yang belum pernah kupake. Kebiasaan ini ada manfaatnya juga ya 🙂 .

  5. Legging, kalian tau ga, aku termasuk cewek yang benci legging. Menurutku jelek banget kalo legging dipake jalan-jalan keluar rumah gitu. Mending tegas-tegas aja, pake celana atau ngga usah sekalian. Daripada tumpuk-tumpuk ga jelas. Eh sekarang aku kena batunya. Aku dibeliin legging sama mamaku. Katanya buat lapisan di dalem celana panjangku biar aku ga kedinginan. Ternyata nyaman loh pake legging, untuk tidur tapinya 😛 bukan buat keluar rumah.

  6. Oleh-oleh untuk temen-temen asing, ya aku udah beli kok yang murah meriah … Malioboro tuh gudangnya barang beginian, jadi ga usah pusing-pusing.

  7. Baju tradisional untuk acara-acara tertentu (poin oleh-oleh dan baju tradisional aku dikasihtau Dita Jaketbiru, thx ya sebelumnya ga terpikir loh ….). Yak baju tradisional masih ada tuh yang dulu aku pake buat wisuda. Aman lah.

  8. Mantel dan payung untuk menghadapi cuaca Belanda yang tak menentu. Udah punya donk.

Yang perlu dibeli:

  1. Jaket polar, beli di toko outdoor.

  2. Koper, (duh belum punya koper besar niy).

  3. Gembok sepeda, konon harga gembok sepeda di sana lebih mahal daripada harga sepedanya :LOL: .

  4. Kaos kaki …

  5. Krim wajah, belum tau krim apaan ya? Katanya kalo tak pakai krim kulit kita bisa retak-retak (papercut?).

Udah sih, itu doank kayaknya. Ada yang terlupakan ga ya?

Belanja dulu ya. Dag!

Posted by

on-going tensions between ready-made values and uncharted territory

22 Comments Join the Conversation

  1. wah, 2 minggu lagi ya berangkatnya, slamat mempersiapkan diri, hihihi…obat2annya sepertinya khas Indonesia banget ya

    dan soal underwear, iya ya, tentunya yg dijual disana ukurannya standar eropa, br kepikiran juga soal ini, jd kudu dicatat, kalau jalan2 ke eropa jangan sampe lupa bawa underwear 😀

    Reply

    • hwahahahaaa iyalah pak heri …
      jangan lupa pake juga 😛
      ditunggu loh … mampir-mampir yaaa

      Reply

  2. jangan lupa bawa indomie nad, katanya di sana mahal 😛

    mohon maaf lahir batin ya nad.. semoga puasa di sana lancar, aamiin… lebaran di sana juga ya berarti 😀

    *bukan SPG Indomie*

    Reply

    • maaf lahir batin juga …. iya lebaran di sana ….
      aku kayaknya ga puasa deh di sana … lemes bok … 😛
      *ngga suka indomie*
      hihihiihiii

      Reply

  3. Wakakakakaka

    Aku ngekek2 moco tulisan iki 😀

    Wah aku TURUT SENANG membacanya ^o^

    Trus jd inget Adelaide Sky-ne Adhitia Sofyan:
    I wish they made u portable, I bet u’ll look good on me. So I can carry u around, around..
    Kalo ga salah siy gt judulnya.

    Wah kamu pas sampe sana mau musim gugur ya Nadi? Ceritain ya musim gugur di Eropa yang selalu kuimpi2kan itu.

    Wah Secret Admirer-ku pergi deh :,l..
    Hihihi ^^

    Reply

    • hwahahaha … aku ga tau siy Bon musim apa, katanya sih masih akhir musim panas ….
      Wizzz keren ya kayaknya ntar aku pake trenchcoat musim gugur 😛

      Reply

  4. wow..wow.. nad,,, selamat ya..!! bentar lagi ke negri wolanda ya..! oh ya, bawa banyak jamu penghangat badan yg ada di mirota nad..! biar trs anget.. turut berbahagia! 🙂

    Reply

  5. nady,,
    akhirnya cita-citamu mengahmpiri,,jangan sia-siakan nady,,ingat perjuanganmu itu,,dan aku,kami sangaat berbahagiaa..!
    :)>-

    Reply

    • makaciy makaciy … bener kamu vin … di sana ga bakal bisa pesta durian kayak kemaren hehehehe … trus lagi manggis, mangga, kelengkeng, rambutan, duku ….
      Indonesia is the best dah! (pokoknya teuteup …)

      ayo vin taun depan nyusul 😀

      Reply

      • kalo kangen indonesia,robek aja warna biru’y nad.hehe

      • indonesia is the best … belanda keciiiillll ga ada apa2nya …!!! 😀

  6. meski gak pernah bertemu langsung dengan Nadya, tapi membaca postingan ini aq turut sedih. padahal qt masih bs ketemu di blog. aq suka celotehan Nadya seperti postingan yang begini ini. sampai jumpa di Belanda, tentunya cuma bisa dengan membuka blogmu. seminggu akan menjadi sangat singkat kawan….harus sukses ya…

    Reply

  7. mama-nya bener tuh, kalau pakai obat luar biasanya beda efeknya. saya malah pernah minum obat di luar dan ga ngefek sama sekali. 😀 udah kebiasa obat Indo soalnya.. hehe..
    baju tradisional jg perlu, buat International Day atau ada acara-acara Indonesia juga bisa dipake.. lebih asik kalo kamu bisa bawain kesenian Indonesia, bisa ditampilin kalau ada acara-acara kaya gitu. 🙂
    good luck ya!
    salam kenal. 🙂

    Reply

    • salam kenal juga 🙂
      yang udah pengalaman niy, gimana ada bawaan yang tercecer ga?
      ada barang yang masih perlu ditambahin ga ya??

      Reply

  8. Wah bentar lagi yaaa… *ikutan excited sekaligus ngiri*
    Nad, aku dulu bawa krim wajah dari dokter kulitku. Tapi waktu abis, akhirnya aku beli aja disana. Alhamdulillah cocok-cocok aja.
    Yang sebetulnya agak tricky adalah pembersih wajah. Karena kebiasaan pake facial foam di Indonesia, disana pake juga. Ternyata oh ternyata kulit wajahnya jadi kekeringan, karena udaranya memang kering banget kan. Jadi agak baikan waktu aku ganti jadi susu permbersih + toner (beli disana juga). Mungkin saran ini bisa dicoba kalo kuit wajah udah mual bruntusan plus muncul jerawat.

    Reply

    • wah kayaknya perlu bawa viva susu pembersih dan penyegar niy hehehehe ….
      ih iya atuh senin depan udah berangkat, mana blom latian nulis basa inggris … matiiii akuuu …. 😛

      Reply

Leave a Reply

Required fields are marked *.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s